sambil fikir zikir sambil zikir fikir

Hadaplah Wajah Mu Ke Mana-Mana Di Situ Ada Tuhan


@Hak cipta terpelihara.Semua artikel dan foto dalam blog ini adalah milik mutlak Cikgu Nasir .
Dilarang sama sekali sebarang bentuk salinan, peniruan atau penerbitan semula tanpa izin penulis/pengarang.

HUBUNGI :

handphone/wassap : 0135292453
email : cikgunasir8130@gmail.com
fb: cikgunasir

Sunday, September 06, 2009

Kita dan tasauf...

- Tak minat dan tak ingin tahu-tak percaya
- Minat tapi tak belajar- sekadar menyokong
- Belajar tapi tak sampai - kena usaha lagi
- Belajar sedikit banyak cakap - kena hentikan amalan ini
- Alim tapi pendiam - marilah kita kongsi bersama
- Belajar dan beramal dengan ilmunya -Alhamdulillah

*Tasauf bukan ilmu kalam tapi ilmu hati

10 comments:

dokpikiaq said...

syukran cikgu,satu nasehat yg berguna...hehe

anafakir said...

salam ramadhan...
sedikit respon..sekadar berkongsi pandangan. saya orang daif dalam apa sahaja bidang cuma sekadar ingat-mengingati.tiada siapa mampu mengatakan seseorang itu sampai atau tidak sampai. Bukan makhluk yang menentukan sampai ke tidak tetapi Dia yang Maha kuasa yang berhak.Kalau sampai macamnana nak tau peringkat "sampainya?"..sampai ke mana? apa yang sampai?..bagaimana dengan hati yang dikatakan sampai tu? iklhlas kah dia..hujung jatuhnya balik kepada hati juga.ada orang memang cakap banyak tetapi hati berzikir..cuma berselindung kalau diam nanti dikata orang alimnya orang ini..maka bercakaplah dia sambil berzikir.ada orang diam takut dikatakan cakap banyak..maka diamlah dia.yang baik dapat membezakan antara kebenaran dengan kebatilan.yang cemerlang dapat mencungkil kebenaran di antara 2 kesesatan, yang bijaksana sentiasa menyembunyikan kehebatan diri tetapi sentiasa ingat kepada Allah hatta dia sedang marah..
Ilmu yang hebat..hanya Allah yang mengetahui, sampai masa dan ketika seseorang itu mampu untuk menggunakannya.Jadilah "Ahlullah"..
Wassalam.

Mohd Nasir said...

Terima kasih

abu haidarah said...

salam alaik . yaa sunan fakir , ilmu apa yang hebat sampai masa dan ketika dia mampu melakukannya , ilmu silat atau ilmu ...... . kalau lah makhluk tidak menentukan apa2 , adakah sampai masa dan ketika dia mampu melakukannya , menginginkan mutiara dan marjan tetapi ...... . wassalam

anafakir said...

salam abu haidarah..
Dah saya cakap kat situ "ilmu yang hebat hanya Allah yang mengettahui"..sampai masa dan ketika seseorang manusia itu mampu menggunakannya bermaksud kita menyerahkan diri kita sepenuhnya kepada Allah.Kita tidak bergantung kepada ilmu yang kita pelajari atau kita tuntut.Kalau takdirkan Allah tanpa kita belajar apa-apa ilmu silat pun kita mampu menewaskan musuh kita...nak tewaskan dengan apa?..saya pun tak dapat jawab cuma kalau Allah yang mengetahui.Kita tidak bergantung dengan ilmu yang kita ada...ikhtiar tu memang syariatnya begitu, tetapi belum tentu dapat digunakan pada masa dan ketikanya... fikira-fikirkanlah.

abu haidarah said...

salam alaik ya sunan fakir , mohon maaf cikgu nasir . ya sunan ,1. allah yang mengetahui 2.menyerahkan diri .3.takdir .4.syariat .maaf sunan fakir , tak ada musuh d sini dan komen nasir dalam tajuknya tidak mengatakan musuh apapun maka sembunyikan niat yang ....... . ke empat2 sebab d atas adalah suara hati tuan fakir . semoga allah merahmati tuan sunan . musuh yang nyata adalah ......... . kena usaha lagi . d sangka ikhlas tapi rupanya ..... . wassalam

anafakir said...

salam abu haidarah...
"kena belajar lagi.."..penah saya dengar ayat ini.no komen...cuma siapa kita nak menyukat ilmu seseorang?adakah orang itu sudah cukup ilmunya?..siapa kita yang arif tentang ilmu di dada orang lain.Hakikat mengenal diri hanya antara dia dengan Penciptanya.dia dengan Dia yang tau.Satu lagi ayat tuan.."nampak ikhlas rupanya..."siapa tuan yang boleh membaca hati dan keikhlasan orang lain.Yang menilik keikhlasan kita hanya Dia...siapa kita yang boleh menilai sejauh itu?apakah tuan nak mengatakan tuan sudah berilmu tinggi dan telah ikhlas?...amboiii hebatnya?apakah itu bukan syirik kecil namanya...minta maaf kalau bersifat prejudis.cuma tuan cuba bermain api..jalan mudah...tuan jangan menilai orang.Pandangan saya pada awal hanya sekadar menyatakan pandangan,tidak memperlekehkan sesiapa..kalau lebih tau..syukur padaNya.Simpan tahu tuan tu..jangan riak.buat sahabat saya cgu nasir..minta maaf kerana berkongsi pendapat melalui blog tuan..kawan dengan sahabat ada bezanya.

abu haidarah said...

ilham ; iyyaka nastain pinta si hamba , kpd robbil alamin tuhan semesta , doa d angkat berdiri sama , ibadah dan doa seiring berdua . di pagari hidayah ibadah trlaksana , baru tercipta sebuah usaha , dgn ilmu n amal .... ibadah d terima , riak pun bukan , adapun niat bukankah kita menyembah si dia . tiada ibadah tanpa doa makanya , , tanpa bantuan tiada tercipta , hidayah yang d ingini d impikan d cita, bukan kawan bukan sahabat tetapi saudara , menuju ke alhaq nun d sana . jalan yang lurus perdebatan semua , namun yang benar hanya satu shj , jalan nabi n siddiq hendakny , syahid dan soleh mengikuti juga . aduhai liku pasti , kpd sbhgn dr hambanya , yang tidak taat lalu durhaka , kmurkaan tuhan k atas mereka , krn nikmat d salah guna , menerima tetapi ingkar kepada tuhannya , agung dan mulia

anafakir said...

salam...jangan terlalu berseloka dan berfalsafah.Belum tentu kita faham apa yang kita kata...cuma harap2 itulah yang sepatutnya.Nabi menggelarkan rakan-rakan terdekatnya sahabat..tak pernah pulak Baginda memanggil mereka saudara?Itu sunnahnya maka itulah yang saya guna...yang lurus tetap lurus, berdebat pun yang tetap lurus tak akan ada bengkoknya.kalau bengkok pun orang yang berdekat tu je la...siapa pun kita, yang jelas kita tetap hambaNya.Terserah padaNya untuk menilai siapa kita di sisiNya.amal ibadah bukan penentu, ikhlas jua yang diterima...sedikit tapi iklhas lebih bermakna kerana jumlah yang banyak akan sia-sia jika ikhlas tidak bersama...nikmati 10 mlm terakhir seadanya. bukan kerana lailatulqadar kita beramal, tetapi keranaNya kita mungkin berjumpa alqadarNya.Selawat dan salam untuk Junjungan..serta keluarga dan para sahabatnya.Wasslalam.

Ustaz Saiful Muhammad said...

mashaAllah! Dia Tuhan!